Di Balik Seseorang

A few weeks ago, jam 9 malem sahabat gue yang dari luar kota main ke rumah gue. Walaupun besoknya hari sekolah dan ada beberapa tugas, gue tetep ngebelain dia dateng jam segitu, karena emang kita jarang banget ketemu.

We had some good talk for quite a while. 

Cuman sebentar aja kita ngobrolin hal hal yang sepele, karena tau tau sahabat gue minta ngomong serius. Sahabat gue cerita tentang kondisi tubuh sama lingkungan yang lagi dia hadapin sama ini. Jujur aja gue kaget banget sahabat gue yang ini malah cerita ke gue dibanding orang lain.

Jam 11, akhirnya dia pulang ke rumah dan pamit karena harus pergi ke kota di mana dia tinggal sekarang.

Semenjak hari itu, gue sadar makin banyak orang orang yang suka ngeluapin kegelisahannya ke orang orang sekitar. Ya, gue sadar karena ada cukup banyak yang cerita ke gue tentang berbagai macam problem yang mereka punya. Mulai dari sahabat, temen sekelas, dan sepupu. Masalahnya pun beragam dari mulai yang agak sepele sampai rahasia pribadi yang melibatkan konflik keluarga sekalipun. Sebenernya kalau dipikir pikir, ini wajar aja. Kita tinggal di dunia di mana kita saling terikat dengan yang lainnya, di mana kita butuh satu sama lain, termasuk dengan cara curhat ke temen temen. Tapi anehnya, ada beberapa dari mereka yang memercayai gue dengan rahasia rahasia fatal yang seharusnya gak dikasihtauin ke siapa siapa. Padahal, gue sendiri merasa bahwa gue nggak bisa ngasih saran apa apa.

Di situ gue mulai heran. Kenapa mereka nggak nyari aja orang yang bisa membantu? Tapi lama kelamaan, gue nyimpulin jawaban sendiri.

Orang tuh cuma butuh didengerin aja.

Ya, kadang orang yang punya masalah cuma butuh didengerin aja. Jadi kalau ada orang yang mencurahkan isi hatinya, kita nggak ngasih saran pun gak apa apa, asalkan kita udah bisa jadi pendengar yang baik.

Dari sini, gue bisa belajar sesuatu. Ada hal yang bisa kita ambil dari mendengar keresahan, kesedihan, dan kebencian orang lain. Dari sini kita belajar untuk bisa mensyukuri hidup kita masing masing. Hidup yang seringkali kita keluhkan.

Kita terlalu banyak ngeluh, sehingga kita lupa nikmat apa aja yang udah kita punya. Dan karena terlalu sering mengeluh, kita jadi lupa bahwa masih banyak orang di luar sana yang ternyata masalahnya jauh lebih susah daripada kita.

Gue mulai memegang teguh satu fakta yang bunyinya’Everybody has their own story.” Kita emang nggak bisa melihat ‘story‘ itu dari luar. Mungkin aja orang yang ceria sebenernya punya kesedihan yang dipendam. Mungkin aja orang itu ngelawak bukan hanya untuk ngebuat orang lain tertawa, tapi juga untuk ngebuat dirinya sendiri tertawa. No one knows. 

Anak SD Terlalu Dimanja

Karena bosen makan di kantin sekolah gue yang gitu gitu doang, akhirnya gue mutusin untuk ke bistro sekolah gue, yang isinya lumayan enak, tapi agak mahal. Duit abis, tapi gapapalah sekali kali.

Di sana gue mesen nasi goreng dan es jeruk. Lagi nikmatin makanan, tiba tiba gue mulai ngerasa risih sama segerombolan anak sd yang duduk gak jauh dari meja gue. Dari badannya sih sekitar kelas 5 SD. Lalu perhatian gue teralih ke barang barang yang ada di atas meja mereka. Apa itu? Continue reading

Dikejar Anjing

Dikejar Anjing

Ada yang udah pernah dikejer anjing sebelumnya? Kalo udah, bagus deh, artinya kalian gaul dan macho (apa hubungannya?).

Gue juga agak trauma sama anjing karena waktu gue masih 10 tahun, gue pernah dikejar tujuh anjing di Bandung. Saat itu, nyokap gue turun mobil untuk beli somay. Tapi nyokap gue nggak balik balik ke mobil setelah sekian lama. Akhirnya, gue turun mobil untuk mengecek keberadaan nyokap gue. Saat itu, ada tujuh anjing lagi main kejar kejaran. Gue agak takut. Gue pikir mereka nggak akan ganggu orang orang sekitar. Kenyataannya ketujuh anjing itu lari ke arah gue. Gue langsung teriak histeris dan lari sekenceng mungkin.
Continue reading

SMP Di Luar Negeri

Btw, ini lanjutan dari post sebelumnya.

First Day Of Freaking School

Sekolah gue bernama Darwin Middle School. Sekolah ini adalah SMP, sedangkan gue sewaktu pindah masih menduduki bangku kelas 6 dan belum mendapat ijasah SD karena pindah ke Australia sebelum Ujian Nasional. Akan tetapi, untuk masuk salah satu SMP di kota Darwin nggak membutuhkan ijasah SD. Setidaknya, hanya di tes kemampuan bahasa inggris. Simple, nggak usah repot repot. Begitu pula dengan tahun ajarannya yang berbeda dengan Indonesia. Tahun ajaran dimulai pada bulan Januari, sedangkan di Indonesia dimulai pada bulan Juli. Jadi, jika temen temen gue masuk SMP kelas 1, gue udah SMP kelas 1 semester 2.

Bel masuk kelas adalah pada jam 8.00 dan pulang sekolah pada jam 2.30. Ini beda banget dengan Jakarta yang masuk sekolah pada jam 6.30 dikarenakan oleh macet. Tapi, kota Darwin nggak pernah macet. Kalaupun macet, pasti karena ada sesuatu yang terjadi seperti tabrakan dan semacamnya. Seragamnya kaos berkerah dan celana hitam pendek. Seperti yang dikira banyak orang, sekolah di luar negeri seragamnya bebas, tapi di Darwin cuma SMA yang boleh pakai baju bebas. Tibalah saatnya gue masuk sekolah tersebut.

Sekolah gue ini adalah sekolah negeri. Walaupun judulnya sekolah negeri, jangan bayangkan fasilitasnya seperti sekolah negeri di Indonesia, karena fasilitas sekolah di sini hanya bisa kita temui di Indonesia pada sekolah-sekolah internasional atau sekolah swasta elite dengan biaya bersekolah yang teramat mahal tentunya. Fasilitasnya sangat lengkap. Tiap ruangan, kira kira tersedia 20 laptop jika ada tugas yang berkaitan dengan internet. Di ruang musik juga ada banyak banget instrumennya! Keyboard kira kira ada 10. Gitar ada 20. Lahan olahraga seluas lebih dari lapangan sepak bola untuk pelajaran olahraga. Peralatan masak yang lengkap untuk pelajaran Home Economics (masak) dan juga fasilitas Gym yang dibuka saat istirahat.

Pada hari pertama, gue temenin sama nyokap dan bokap naik bus ke sekolah. Pada hari hari selanjutnya, nyokap bilang udah harus bias naik bus sekolah bareng sama temen temen yang lain. Gue, nyokap dan bokap harus duduk duduk dulu di Tata Usaha karena ada hal yang harus diurus. Lalu, datanglah seorang guru perempuan, yang umurnya masih sekitar 20-an kayaknya. Ternyata dia guru gue. Dia senyum ke arah gue, lalu ngomong sesuatu dalam bahasa inggris.

“Okay, les camm to our clazz. Iz thhsi yoarsa feesst deii? Yuweil be fine!”

Dalam hati gue: HAH?! BAHASA INGGRIS ATAU BAHASA BUBUR TUH?

Kira kira, itulah yang gue denger dari dia. Ya pokoknya gue pamit sama orang tua, terus ngikutin dia jalan ke kelas. Keluar dari ruang tata usaha, gue deg deg-an banget. Ini di sekeliling gue orang bule semua. Ngomongnya cas cis cus. Terlebih lagi, orangnya tinggi tinggi. Gue merasa kayak yang paling pendek di sekolah ini. Lalu, gue ke kelas. Semua orang pada ngeliatin gue.

 

That awkward moment, when the whole class stares at you, because you’re the new kid.

Gue bengong. Gak ada satupun murid yang nggak ngeliatin gue. Guru gue bilang ke gue “Go and introduce yourself.” Murid baru tentunya harus memperkenalkan diri. Di rumah, gue sudah menyiapkan apa yang harus dibicarakan saat perkenalan. Dulu waktu kursus bahasa Inggris di EF, gue biasa di panggil “Heycool” atau “Haykel” oleh guru guru bule. Jadi gue memutuskan untuk memperkenalkan nama “Haikal” dengan panggilan yang sama. Biar keren dikit lah.

“My name is Haykel, I’m from Indonesia. Nice to meet you.”

Habis itu, gue disuruh duduk sama gurunya. Anak anak laki laki dikelas langsung nyodorin tangannya ke gue. Yah, langsung gue salamin aja. Setelah itu mereka terlihat bingung, dan bilang, “That’s not how you do it in Aussie.” Si orang yang ngajak gue salaman tiba tiba megang tangan gue, lalu memperagakan salam khas Australia. Terus, dia bilang “Do you get it?” Karena masih bingung, gue cuma bilang “yes yes yes” doang.

Saat istirahat, nggak ada murid yang dibolehin untuk masuk ke dalam kelas. Jadi semuanya harus berada di luar. Iya, tas juga harus ditenteng. Saat istirahat gue cuma duduk di kursi aja, sambil ngeliatin orang orang yang ada di sekitar. Dari situ, gue mulai berpikir bahwa kehidupan gue yang baru ini bakal lebih keras dan susah. Kehidupan baru, semangat baru. Semangat yang kurang semangat

Tugas Sekolah Minggu Lalu

Gak kerasa, ini udah bulan September. 2013 perasaan baru mulai, tapi ternyata tinggal 3 bulan lagi. Menurut gua, lebih cepet lebih bagus, soalnya, pas bulan Desember, gue main ke Indonesia. Waktu desember tahun lalu, gue juga sempet ke Jakarta buat liburan, tapi gue belum terlalu puas.

Btw bagi yang belum tau, gue sekarang lagi di Australia. Kenapa? Soalnya nyokap gue dapet beasiswa untuk kuliah lagi, jadinya sekeluarga pindah ke sana nemenin ibu gue yang kuliah. Dan gue harus menetap di Australia selama kira kira 4 tahun.

Back to the topic, mungkin harusnya gue ngebuat daftar hal hal yang harus dilakukan pas liburan ke Indonesia gitu kali ya. Soalnya kadang kadang suka lupa pas nyampe di Indonesia. Jadinya, pas balik lagi ke ostrali, gue nyesel karena lupa melakukan suatu hal yang cuma ada di Indonesia. Misalnya, lupa makan nasi goreng abang abang yang lewat depan rumah 10 kali. Nasi goreng abang abangkan cuma ada di Indonesia. Kalau di negeri luar kata gue sih nasi gorengnya kurang memuaskan. Continue reading

Kami, Anak Anak Gila Yang Akan Merubah Dunia

Ada sebagian orang yang sifatnya beda pas di rumah dan pas lagi ngumpul ngumpul sama temen. Ada orang yang di rumah diem diem aja, tapi pas sama temen temennya, orangnya jadi gila, cengengesan, ketawa ngakak sampe perutnya sakit sampe dibawa ke rumah sakit dan akhirnya meninggal. Untungnya, gue bukan orang yang kayak begitu. Gue normal normal aja. Di rumah gila, pas sama sama temen temen juga gila.

Anak anak jaman sekarang tuh banyak yang alay. Untungnya, generasi gue nggak begitu. Generasi gue justru gokil gokil dan anti alay. Waktu SD, gue punya banyak temen temen kocak dan gila parah. Menurut gue, generasi gue ini akan mengubah dunia karena saking gokilnya kita semua. Temen gue pernah ngomong begini, “Education is the most powerful weapon which you can use to change the world.” Menurut gue ini salah besar.. Seharusnya “Idiocy, foolishness, and stupidity is the most powerful weapon that can change the world. Yeah, change the world to hell!” Itu baru bener. Kali ini gue mau cerita tentang sebagian orang orang yang menurut gue akan mengubah dunia yang menjijikan ini. Salah satunya adalah si tuyul kembar, opik dan oky.  Continue reading

Alat Musik Tradisional Gamelan

Pasti semuanya udah dengerkan yang namanya Gamelan? Gamelan adalah ensembel musik yang terdiri dari bonang, gong, gendang, saron, dan lain lain. Gue sendiri gak tau lagi apa nama nama alat musiknya. Yang pentingkan tau cara mainnya, haha. Gamelan banyak ditampilkan di pulau Jawa, Bali, dan sekitarnya.

Akhir akhir ini, gue ikutan grup Gamelan Indonesia di Darwin, Australia. Baru bulan Juli ikut, dan langsung ditempatkan di posisi yang memimpin, yaitu Bonang. Gue nggak tau kenapa gue langsung ditaro disitu. Harusnya gue itu diposisi yang lebih gampangan dikit. Soalnya menurut gue, ditaro di Bonang itu lumayan susah.  Continue reading