Cinta Pertama

#NowPlaying – Accidentally In Love by Counting Crows

Dulu gue mulai cinta cintaan pas gue kelas 5 SD kalo gasalah. Nah, cewek ini udah bareng bareng sama gue dari Playgroup/Kelompok bermain. Iya, gue udah kenal sama dia dari umur 4 tahun. Waktu kita semua masih unyu unyu. Pas kelas 5, gue baru suka sama dia. Kenapa gak pas tahun tahun sebelumnya? Hanya tuhan yang tau. 

Nah, apa yang dulu membuat gue jatuh cinta sama dia? Jujur, gue agak lupa. Pertama, mungkin karena dia cantik dan manis. Dulu dia emang salah satu cewek yang paling ngetop di angkatan. Banyak cowok lain yang suka sama dia. Dan karena itulah gue gak punya nyali untuk nembak dia, karena banyak cowok ganteng lainnya yang juga suka sama dia. Sedangkan, muka gue pas pas-an.

Kedua, dia jago banget hal hal yang berhubungan dengan presentasi atau maju di depan kelas, seperti baca puisi atau mendongeng. Percaya diri, suaranya mantep, ekspresi dan gaya luar biasa. Pas dia baca puisi itu, badan gue selalu merinding dan gemeteran. Gue merasa kalo dia membaca dengan sepenuh hati dan menjiwai puisi tersebut. Setelah dia selesai baca, gue akan mencoba untuk tepuk tangan yang paling keras.

terharu2

Ekspresi Gue Saat Ngeliat Dia Baca Puisi

Yap, bisa dibilang mata gue berbinar binar saat itu. Btw, seinget gue dia dapet nilai 95. Nah, besokannya giliran gue yang akan menampilkan kekerenan diri gue saat membaca puisi. Rencananya sih gue mau dapet nilai yang lebih tinggi dari 95. Malam itu juga, gue minta nyokap untuk ngajarin gue caranya baca puisi yang bagus. Nyokap pun siap ngajarin gue. Pas disuruh praktekin sebelum dia ngajarin, bahkan nyokap pun keliatan kaget (entah karena saking bagusnya, atau saking jeleknya).

Besokkannya, giliran gue untuk tampil. Pas nama gue dipanggil, gue maju ke depan dengan kaki sedikit gemeteran. Sebelum mulai baca, gue ngeliatin wajahnya yang indah itu. Saat itu gue berharap, kalo dia gak sabar untuk ngeliat gue maju ke depan kelas. Rasanya gue pengen ngomong “Puisi ini kupersembahkan kepadamu yang kupuja.”

Alhasil, gue mendapat nilai 90. Tapi sebenernya gue gak peduli banget sama nilai, yang penting itu ekspresi dia saat gue selesai membaca puisi…

Dan gue yakin, saat itu dia tau bahwa gue suka sama dia. Kok bisa? Iya, karena gue ngasih tau temen deketnya dia, and gue yakin temennya itu udah ngasih tau ke dia. Gak ada deh temen yang gak cepu kalau lo ngasih tau tentang orang yang lo suka. Believe me, dude.

Sampe kelas 6 SD, gue belum juga punya nyali untuk nembak dia. Dan akhirnya semuanya udah telat, tapi berakhir dengan baik. Cinta pertama gue pacaran sama temen gue yang paling deket. Dan lo tau gue bilang apa ke sohib gue? Gue bilang “KAMPRET LO”

NGGAKLAH, gue juga gak mungkin kali bilang begitu gara gara soal dia ngerebut satu orang cewek-___- Kita masih temenan kok. Sebenernya, temen gue juga udah tau kalau gue suka sama cewek itu. Tapi ya apa boleh buat, temen gue ternyata juga suka. Beginilah, problem orang orang cantik kayak cewek yang gue suka. Cowok jadi rebutan.

Satu perbedaan yang besar antara gue dan temen deket gue: Dia ganteng, gue jelek.

Yah, lama lama gue ngerelain cinta pertama gue jadian sama Raihan. Dan selama mereka jadian, gue udah move on darinya. Lebih tepatnya, gara gara gue harus pindah ke luar negeri. Sekarang, gue udah agak jarang chattingan sama dia dan udah gak terlalu deket lagi, mungkin juga karena dia udah dapet banyak temen baru di SMPnya.

Kalo lo baca blog ini, gue yakin banget lo bakal sadar kalo cewek yang gue ceritain ini lo sendiri. Dan gue pengen tau kabar lo sekarang gimana. Jadi, apa kabar, lo yang di sana?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s